Pencipta Android Bikin Smartphone High-end Saingi iPhone

Setelah lebih dari dua tahun meninggalkan Google, Andy Rubin dikabarkan tengah sibuk mempersiapkan pembuatan smartphone anyar. Rubin, dikenal sebagai pencipta sistem operasi Android, berencana untuk menikahkan latar belakang dalam perangkat lunak dengan kecerdasan buatan (AI) dalam hardware konsumen.

Mengapalai tim yang berjumlah 40 orang, direkrut dari Apple Inc dan Alphabet Inc Google, Rubin sedang mempersiapkan perusahaan baru yang disebut Esensial dan menjabat sebagai Chief Executive Officer.

Sebuah perusahaan platform yang dirancang untuk mengikat beberapa perangkat bersama-sama, bekerja pada produk perangkat keras konsumen, termasuk untuk rumah dan mobil cerdas.

Kabarnya, perusahaan tersebut akan membangun smartphone high-end dengan layar besar melengkung yang tidak memiliki bezel di sekitarnya. Pada Consumer Electronics Show (CES) di Las Vegas pada awal Januari lalu, Rubin mengungkapkan smartphone dengan eksekutif operator seluler, termasuk dari Sprint Corp, orang yang akrab dengan pembicaraan tersebut.

Rubin mendaftarkan Essential Products Inc dengan regulator California pada November 2015 lalu. Pada akhir 2016, perusahaan terdaftar sebagai Essential dengan US Patent dan Trademark Office, mendaftarkan smartphone, tablet, aksesoris dan software operasi komputer untuk ponsel, sebagai barang-barang dan jasa yang akan diperjual belikan.

Meskipun Ruben merupakan pencipta Android, belum bisa dipastikan perangkat akan berjalan pada perangkat lunak berbasis Android atau yang lain.

Sementara masih dalam tahap prototipe, ponsel Rubin ditujukan untuk pasar bagian atas di mana iPhone Apple Inc dan Pixel baru milik Alphabet Inc berada. Ini diharapkan akan berbahan high-end dan kemampuan fitur hardware baru dari waktu ke waktu.

Rubin menjual Android ke Google pada tahun 2005. Ia menghabiskan delapan tahun di Google, mengubah sistem operasi dari sebuah proyek kecil ke dalam perangkat lunak yang paling dominan di dunia. Pada tahun 2013, ia mengundurkan diri dari Android membentuk Unit robotika Google sebelum akhirnya meninggalkan sama sekali pada tahun 2014. Usaha Rubin berikutnya merupakan inkubator startup bernama Playground Global, yang bergerak di bidang kecerdasan buatan (AI), robotika, dan proyek-proyek augmented reality (AR).

Rubin yakin AI akan menjadi perubahan besar melalui industri teknologi.

Satu prototipe ponsel Rubin akan memiliki layar lebih besar dari iPhone 7 Plus (5,5 inci), namun secara keseluruhan akan lebih kecil karena kurangnya bezels. Startup ini bereksperimen dengan memungkinkan layar telepon untuk merasakan berbagai tingkat tekanan, mirip dengan iPhone.

Tim Rubin sedang menguji desain industri dengan tepi logam dan kembali terbuat dari keramik, yang lebih sulit untuk menjadi bahan dasar produksi smartphone yang khas.

Kabarnya, perusahaan sedang mengembangkan sebuah konektor proprietary yang berfungsi ganda untuk pengisian baterai dan memperluas fungsi telepon dari waktu ke waktu. Konektor magnetik akan memungkinkan pihak penting atau bahkan ketiga untuk membuat aksesoris hardware yang menambahkan fitur ke smartphone.

Rubin bertujuan melepaskan ponsel tersebut sekitar pertengahan tahun ini dengan harga yang mendekati iPhone 7 (649 dolar AS). 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s